Alhamdulillah. It’s a very big thanks to Allah

Hi, aku Zaqy. aku adalah salah satu dari sekian banyaknya mahasiswa Indonesia yang mendapatkan beasiswa bidikmisi. Tentunya, gelar sarjana yang aku terima ini sungguh tidak mungkin berada pada namaku tanpa adanya bidikmisi. Aku benar benar amat dan sangat bersyukur Allah memberikan beasiswa bidikmisi sebagai pembantu langkahku untuk meraih asa dan mimpi. Pada kesempatan ini, Aku ingin sedikit berbagi tentang perjalanan hidupku sebagai mahasiswa bidikmisi yang dapat memperoleh sarjana dalam waktu 3.5 tahun.

                Masa kecilku bisa dibilang dari keluarga berada. Ayah dan ibuku adalah seorang pengusaha air minum yang sangat sukses. Bahkan bisa dibilang, hari-hari yang kujalani sangat penuh dengan kemewahan. Namun itu tidak berlangsung lama, saat aku berada di bangku kelas 5 SD. Usaha ayah dan ibuku mengalami kebangkrutan total. Semua harta benda ludes habis. Dari situlah beralihnya profesi ayahku menjadi seorang tukang becak. Dan ibuku, menjadi seorang guru ngaji lillah tanpa bayaran sedikitpun.

Aku menjalani hidup dengan berat. Tentunya kalian bisa bayangkan bagaimana seorang tukang becak bisa memberi makan dan nafkah untuk istri dan kedua anaknya. Namun, seiring berjalannya waktu, ibuku yang seorang hafidzhoh selalu menasehati aku dan adik untuk selalu bersabar dalam kondisi apapun. Hingga akhirnya perjalananku sebagai seorang anak tukang becakpun berlanjut sampai aku SMA.

Masa SMA ku dipenuhi rasa kebimbangan. Aku selalu bertanya pada Allah. Apa bisa seorang anak tukang becak kuliah di perguruan tinggi dan bisa menggapai mimpinya?. Aku ragu, tapi aku ingin melanjutkan ke jenjang s1 demi menggapai cita-citaku menjadi seorang guru. Aku sangat suka Bahasa inggris dan matematika. Sehingga, impianku adalah menjadi guru dari salah satu mata pelajaran tersebut. Dan lagi, keuangan keluargaku membuatku ragu. Namun, ibu tak pernah berhenti untuk selalu mendukung dan memberi semangat padaku.

Kelas 12 SMA merupakan masa dimana aku mengenal bidikmisi. Aku merasa  bahwa ada secerca harapan untuk menggapai mimpiku. Kemudian, guruku membantuku mendaftar SNMPTN. Namun, ada masalah dalam pendaftaranku. Pihak sekolah ternyata lupa untuk mendaftarkanku sebagai mahasiswa bidikmisi. Ibuku pun sangat bersedih. Bahkan ibu sampai berkata untuk lebih baik tidak diterima di SNMPTN. Dan Alhamdulillah. Doa ibu ku terkabul untuk tidak diterima. Aku kemudian mengurus pendaftaran untuk bidikmisi dan SBMPTN.

Ramadhan tahun 2015 menjadi saksi tangisan bahagia dikeluargaku saat aku dinyatakan diterima SBMPTN di Pendidikan Bahasa Inggris, Universitas Tidar. Alhamdulillah, Allah memberiku jalan untuk menuju impianku.

Dengan modal semangatku, aku berangkat dari rembang ke magelang untuk mulai mengurus segalanya. Namun, nasib berkata lain. Namaku tidak disebut dalam 100 mahasiswa penerima bidikmisi universitas tidar. Aku menangis dan segera menelefon ibu kalau mungkin aku lebih memilih untuk batal kuliah. Sore hari pada tanggal 17 Agustus 2015, aku pergi kebagian pengurus bidikmisi di Universitas Tidar. Aku protes kenapa anak tukang becak tidak diterima bidikmisinya. Dengan penuh permohonan akhirnya pihak kampus memberi lampu terang dengan mengatakan bahwa insyaallah akan ada penambahan kuota sebanyak 50-100 mahasiswa. Akupun cukup lega dan segera menelfon ibu. Ibu sangat bahagia dan secercah harapan kembali muncul.

Namun, perasaan sedih dan takut akan tidak diterima selalu menghantuiku. Akupun berjanji kepada ibu bahwa jika bidikmisi itu tidak bisa aku dapatkan, maka aku tidak jadi kuliah. Aku akan keluar. Dan, pada akhirnya Allah menjawab doa doa kami. Alhamdulillah, pada bulan oktober 2015 namaku disebut dalam mahasiswa penerima kuota bidikmisi tambahan. Aku sangat bahagia dan sontak kukecupkan dahiku ke bumi. Alhamdulillah. It’s a very big thanks to Allah. Sejak saat itu aku resmi menjadi mahasiswa yang mendapatkan beasiswa bidikmisi.

Dengan bidikmisi ini, semakin besar rasa semangatku untuk kuliah. Aku kemudian memutuskan untuk ikut berorganisasi dalam PSM Grandio Sonora Tidar, English Department Student Association, BEM Fakultas, dan PMII. Dengan doa dan semangat yang tidak pernah putus aku juga bisa menjadi finalis mahasiswa berprestasi fakultas, pemakalah di seminar international, dan bahkan juga mengikuti kegiatan international teaching practice di Malaysia pada Juli 2018 kemarin. Semua yang aku lakukan dan dapatkan tidak lain dan tidak bukan adalah berkat adanya bidikmisi. Dengan bidikmisi, aku yang seorang anak tukang becak bisa menjadi sarjana dalam waktu 3.5 tahun. Alhamdulillah. Barakallah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Beasiswa Inspirasi

KIP Kuliah: Dari Ibukota hingga Kaki Gunung Sumbing

Abdul Kholiq, seorang anak petani dari Kaki Gunung Sumbing yang berjuang menggapai impianya dari Sekolah Dasar, melanjutkan Kuliah dan dapat terbantu karena Beasiswa Bidikmisi hingga Magister

Read More
Beasiswa News

Volunteer KIP Kuliah 2022 menjadi Garda Depan Membimbing Calon Mahasiswa KIP Kuliah

Progam Volunteer yang digerakan oleh Bidikmisi Indonesia dalam rangka menyebar luaskan informasi terkait KIP Kuliah kepada para calon pendaftar di seluruh pelosok Indonesia.

Read More
Ricky Melakukan Penelitian di Kandang Bebek
Beasiswa Inspirasi

Antara Kuliah atau Kondisi Keluargaku

Ricky Irawan seorang remaja yang berkuliah dengan segala kekurangan serta kesedihan dalam memperjuangkan nasib pendidikannya

Read More